Surga Lebih Dekat Kepada Seseorang Daripada Tali Sandalnnya

Assalamu'alaikum warahmatullahi wabarakatuh,

Oleh: Badrul Tamam

Alhamdulillah, segala puji bagi Allah, Rabb semesta alam. Menjadikan surga sebagai balasan terbaik bagi orang beriman. Menjadikan neraka sebagai ancaman dan tempat persinggahan terakhir bagi orang kafir yang ingkar.

Shalawat dan salam semoga terlimpah kepada baginda Rasulillah Shallallahu 'Alaihi Wasallam, teladan dalam menuju surga dengan usaha dan doa. Semoga shalawat dan salam juga dilimpahkan kepada keluarga dan para sahabatnya.

Setiap kita pasti berharap masuk surga. Tak seorangpun yang menginginkan mejadi penghuni neraka. Namun tahukan kita bahwa surga itu didapatkan dengan kesungguhan dan siap menanggung beban berat. Sementara neraka dimasuki dengan menuruti syahwat dan mengumbar maksiat.

Rasulullah Shallallahu 'Alaihi Wasallam bersabda,

حُجِبَتْ النَّارُ بِالشَّهَوَاتِ وَحُجِبَتْ الْجَنَّةُ بِالْمَكَارِهِ

"Neraka diliputi oleh syahwat sedangkan surga diliputi oleh sesuatu yang tidak disuka." (Muttafaq 'Alaih, lafaz milik Al-Bukhari dari Abu Hurairah Radhiyallahu 'Anhu)

Lafaz hadits di atas merupakan bagian dari Jawami' Kalim (kalimat ringkas yang penuh makna) Nabi Shallallahu 'Alaihi Wasallam dalam mencela syahwat walau jiwa ini cenderung kepadanya, juga dalam menganjurkan berbuat ketaatan walau jiwa ini tidak menyukainya dan merasa berat menjalankannya. Di mana seseorang yang berkeinginan masuk surga itu harus mampu menundukkan diri/jiwanya untuk menjalankan beban syariat dari Allah dalam bentuk mengerjakan perintah atau meninggalkan larangan-larangan dengan perkataan maupun perbuatan. Dan maksud surga diliputi dengan makarih (sesuatu yang tak disuka) karena beratnya beban yang harus ditanggung dan pelaksanaannya yang sulit, bersabar atas musibah dan menerima keputusan Allah dengan lapang dada.

Sementara untuk masuk neraka tidak demikian, ia bebas berbuat apa saja dan menikmati dunia sekehendaknya tanpa memperhatikan larangan-larangan syariat. Orang yang ingin masuk neraka juga tak perlu repot memenuhi panggilan shalat, menunaikan zakat, dan puasa Ramadhan. Jika ingin mabuk, maka ia mabuk. Jika ingin zina, maka ia berzina. Jika ingin mencuri, ia mencuri, jika mau korupsi, ia korupsi. Tak perlu ia memperhatikan perintah Allah dan tak perlu ia mengindahkan larangan-Nya. Namun, kelak ia dimasukkan ke dalam neraka yang siksanya tak ada bandingnya.

. . untuk masuk neraka tidak demikian, ia bebas berbuat apa saja dan menikmati dunia sekehendaknya tanpa memperhatikan larangan-larangan syariat . . .

Allah Ta’ala berfirman:

فَالَّذِينَ كَفَرُوا قُطِّعَتْ لَهُمْ ثِيَابٌ مِنْ نَارٍ يُصَبُّ مِنْ فَوْقِ رُءُوسِهِمُ الْحَمِيمُ

"Maka orang kafir akan dibuatkan untuk mereka pakaian-pakaian dari api neraka. Disiramkan air yang sedang mendidih ke atas kepala mereka.” (QS. Al-Hajj: 19)

Para penghuni neraka akan dikenakan untuk mereka pakaian dari aspal yang lalu dibakar dengan api neraka . Tidak cukup itu saja, al-hamim (air yang sedang mendidih dan sangat panas) akan disiramkan ke atas kepala mereka, kita berlindung kepada Allah dari menjadi ahli neraka!

Kemudian Allah melanjutkan,

يُصْهَرُ بِهِ مَا فِي بُطُونِهِمْ وَالْجُلُودُ

"Dengan air itu dihancur luluhkan segala apa yang ada dalam perut mereka dan juga kulit (mereka).” (QS. Al-Hajj: 20) betapa dahsyatnya panas air tersebut. Saat disiramkan di atas kepala, maka air tersebut akan menghancurkan isi perut; daging, lemak, dan ususnya. Yakni isi perutnya meleleh karena panasnya air neraka yang mendidih tersebut. Sehinggapun kulit mereka juga meleleh. Kita memohon keselamatan kepada Allah dari beratnya siksa neraka.

Selanjutnya Allah berfirman,

وَلَهُمْ مَقَامِعُ مِنْ حَدِيدٍ

"Dan untuk mereka cambuk-cambuk dari besi.” (QS. Al-Hajj: 21)

Maqami’ itu semacam palu atau martil dari besi yang dipukulkan ke kepala mereka. Maka ketika mereka hendak keluar dari neraka, dipukulkan martil-martil tersebut di atas kepala mereka supaya siksa tidak terputus dari mereka. “Setiap kali mereka hendak keluar dari neraka lantaran kesengsaraan mereka, niscaya mereka dikembalikan ke dalamnya. (Kepada mereka dikatakan): "Rasailah adzab yang membakar ini".” (QS. Al-Hajj: 22)

. . . jika ingin masuk surga dan dijauhkan dari neraka maka seseorang haruslah bersungguh-sungguh mengerjakan perintah Allah dan menjauhi larangan-Nya.

Dan terkadang perintah-perintah tersebut bukan sesuatu yang besar menurut kita. . .

Pada ringkasnya, jika ingin masuk surga dan dijauhkan dari neraka maka seseorang haruslah bersungguh-sungguh mengerjakan perintah Allah dan menjauhi larangan-Nya. Dan terkadang perintah-perintah tersebut bukan sesuatu yang besar menurut kita. Tapi kalau itu perintah, maka kita tak boleh meremehkannya, karena ia menjadi bagian dari sarana menuju surga.

Rasulullah Shallallahu 'Alaihi Wasallam bersabda,

الْجَنَّةُ أَقْرَبُ إِلَى أَحَدِكُمْ مِنْ شِرَاكِ نَعْلِهِ وَالنَّارُ مِثْلُ ذَلِكَ

"Surga itu lebih dekat kepada salah seorang kalian daripada tali sandalnya, dan neraka juga demikian." (HR. al-Bukhari)

Ibnu Baththal rahimahullah berkata, "Di dalamnya (terdapat keterangan), ketaatan mengantarkan kepada surga dan maksiat mendekatkan kepada neraka. Ketaatan dan kemaksiatan terkadang dalam bentuk perkara yang sangat mudah. (Dinukil dari Fath al-Baari, terhadap syarah hadits di atas)

Hal ini sebagaimana yang disebutkan dalam hadits lain, seseorang dimasukkan ke dalam surga karena satu kalimat yang tak terlalu dianggap olehnya. Dan terkadang satu kalimat yang tak disadari juga bisa menyebabkan seseorang masuk neraka, padahal perkataan itu dianggap biasa saja. Rasulullah Shallallahu 'Alaihi Wasallam bersabda,

إِنَّ الْعَبْدَ لَيَتَكَلَّمُ بِالْكَلِمَةِ مِنْ رِضْوَانِ اللَّهِ لاَ يُلْقِى لَهَا بَالاً ، يَرْفَعُ اللَّهُ بِهَا دَرَجَاتٍ، وَإِنَّ الْعَبْدَ لَيَتَكَلَّمُ بِالْكَلِمَةِ مِنْ سَخَطِ اللَّهِ لاَ يُلْقِى لَهَا بَالاً يَهْوِى بِهَا فِى جَهَنَّمَ

"Sesungguhnya ada seorang hamba berbicara dengan suatu perkataan yang tidak terlalu dia pikirkan lalu Allah mengangkat derajatnya disebabkan perkataannya itu. Dan ada juga seorang hamba yang berbicara dengan suatu perkataan yang membuat Allah murka dan tidak pernah dipikirkan bahayanya lalu dia dilemparkan ke dalam jahannam." (HR. Bukhari)

Dari Abu Hurairah Radhiyallahu 'Anhu, Rasulullah Shallallahu 'Alaihi Wasallam bersabda,

إِنَّ الرَّجُلَ لَيَتَكَلَّمُ بِالْكَلِمَةِ لاَ يَرَى بِهَا بَأْسًا يَهْوِى بِهَا سَبْعِينَ خَرِيفًا فِى النَّارِ

“Sesungguhnya seseorang berbicara dengan suatu kalimat yang dia anggap itu tidaklah mengapa (tidak berdosa), padahal karena ucapan itu dia dilemparkan di neraka sejauh 70 tahun perjalanan.” (HR. Tirmidzi. Beliau mengatakan bahwa hadits ini hasan gharib)

Oleh karenanya, seseorang tidak boleh meremehkan kebaikan sekecil apapun itu untuk ia kerjakan. Dan juga tak boleh ia meremehkan keburukan sekecil apapun itu untuk ia jauhi. Sebabnya, karena ia tidak tahu kebaikan mana yang benar-benar dirahmati oleh Allah, juga keburukan mana yang benar-benar membuat Allah murka kepadanya.

Terdapat beberapa hadits lain yang menyebutkan beberapa amal ringan tapi menjadi sebab Allah merahmatinya dan memasukkannya ke dalam surga. Sehingga sekecil apapun amal yang sudah mampu kita tegakkan dan ada kesempatannya, kita tidak meremehkannya.

Diriwayatkan dari Abu Dzar Radhiyallahu 'Anhu ia berkata, Nabi Shallallahu 'Alaihi Wasallam bersabda kepadaku,

لَا تَحْقِرَنَّ مِنْ الْمَعْرُوفِ شَيْئًا وَلَوْ أَنْ تَلْقَى أَخَاكَ بِوَجْهٍ طَلْقٍ

"Janganlah sekali-kali kebaikan sekecil apapun itu, walau engkau bertemu saudaramu dengan wajah berseri (menyenangkan)." (HR. Muslim)

Dari Abu Hurairah Radhiyallahu 'Anhu, Rasulullah Shallallahu 'Alaihi Wasallam bersabda,

يَا نِسَاءَ الْمُسْلِمَاتِ لَا تَحْقِرَنَّ جَارَةٌ لِجَارَتِهَا وَلَوْ فِرْسِنَ شَاةٍ

"Wahai wantia muslimah, janganlah seorang tetangga menganggap remeh untuk berbagi dengan tetangganya walaupun itu kikil kaki kambing." (HR. Muttafaq A'laih)

Syaih Muhammad bin Shalih al-Utsaimin menerangkan maksud hadits di atas dalam Syarah-nya terhadap Riyadhus Shalihin milik Imam Nawawi, "Maka dalam hadits ini Rasulullah Shallallahu 'Alaihi Wasallam menganjurkan untuk memberi hadiah kepada tetanga walaupun sedikit. . . Seolah beliau bersabda: Janganlah engkau meremehkan kebaikan walau itu hanya sedikit."

. . . sekecil apapun amal yang sudah mampu kita tegakkan dan ada kesempatannya, kita tidak meremehkannya. . .

Dikisahkan, ada seorang laki-laki yang sangat kehausan dalam sebuah perjalanan. Lalu ia mendapati sebuah sumur, ia turun ke dalamnya dan minum. Kemudian ia keluar, tiba-tiba ia mendapatkan seekor anjing sangat kehausan sampai menjilati tanah yang basah. Kemudian ia turun lagi ke dalam sumur dan memenuhi terompahnya dengan air, lalu membawanya dengan menggigitnya sehingga ia sampai di atas dan memberi minum anjing tersebut. Atas amalnya itu Allah memujinya, mengampuni dosanya, dan memasukkannya ke dalam surga. Mendengar penuturan Nabi Shallallahu 'Alaihi Wasallam tersebut para sahabat bertanya, "Ya Rasulallah, apakah kita juga mendapat pahala dalam berbuat baik kepada binatang?" Beliau menjawab, "Dalam (berbuat baik) kepada setiap makhluk bernyawa itu ada pahala." (Muttafaq 'Alaih)

Jika demikian besar pahala bagi yang berbuat baik terhadap anjing, lalu bagaimana kalau itu terhadap sesama manusia? Tentu pahalanya lebih besar. Maka jika Anda berbuat baik kepada sesama manusia, maka pahalanya lebih besar dan lebih banyak. Oleh karena itu, Nabi Shallallahu 'Alaihi Wasallam bersabda: Siapa yang memberi minum seorang muslim yang kehausan, Allah akan memberikan minum baginya dari Rakhiqul Makhtum (khamar murni yang dilak di surga).

Dari Abu Hurairah Radhiyallahu 'Anhu, berkata: Rasulullah Shallallahu 'Alaihi Wasallam bersabda, "Saya telah melihat seseorang bersenang-senang di surga karena memotong sebuah pohon yang mengganggu di jalanan kaum muslimin." (HR. Muslim) dalam riwayat lain, "Seseorang melewati dahan pohon yang melintang di jalan, lalu ia berkata: Demi Allah saya akan menyingkirkan dahan ini dari jalan supaya tidak mengganggu kaum muslimin. Karena itu, ia dimasukkan ke surga."

Dari Jabir, Rasulullah Shallallahu 'Alaihi Wasallam bersabda, Tidak ada seorang muslim yang menanam satu tanaman kecuali yang dimakan termasuk shadaqah, yang dicuri termasuk sedekah, dan tiada diambil oleh seorangpun kecuali menjadi shadaqah baginya." (HR. Muslim)

Dalam riwayat yang lain, "Tiada seorang muslim yang menanam tanaman, kemudian di makan oleh manusia, binatang, dan burung kecuali menjadi sedekah baginya hingga hari kiamat."

Ini merupakan anjuran bagi seorang muslim untuk memberikan manfaat bagi orang lain dan supaya tidak berat untuk melakukan kebaikan walaupun sedikit, seperti menanam satu tanaman. Ini akan menjadi shadaqah jariyah baginya yang pahalanya akan terus mengalir kepadanya saat ia sudah meninggal dunia.

Dan masih banyak lagi hadits-hadits yang menerangkan tentang amal-amal kecil di mata manusia, tapi kemudian Allah memujinya, mengampuni dosanya, serta merahmati pelakunya karena sebab amal kecil itu hingga ia dimasukkan ke dalam surga. Sesungguhnya kita tidak tahu amal mana dari amal-amal shalih kita yang dirahmati oleh Allah Ta'ala, boleh jadi amal tersebut bukan yang dianggap besar oleh kebanyakan manusia. Karenanya, jangan remehkan amal kebaikan sekecil apapun itu. Wallahu Ta'ala A'lam.
dari facebook Betapa kecilnya kita dihadapan Allah

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar